IMG-LOGO
Home Berita Waspada Potensi Bibit Siklon

Waspada Potensi Bibit Siklon

BPBD Provinsi NTT - BPBD Provinsi NTT Ambrosius Kodo menghimbau warga masyarakat untuk waspada terhadap potensi bibit siklon di Laut Timor, Nusa Tenggara Timur. Hal ini disampaikan mengacu pada  peringatan dini dari BMKG pada hari Kamis, 17 Maret 2022 yang diumumkan oleh  Deputi Bidang Meteorologi Kuswanto. Dalam rilis tesebut, BMKG memantau adanya suspect area siklon atau potensi bibit siklon yang tumbuh di sekitar Laut Timor. Peluang suspect area dalam periode 24 jam ke depan berada pada kategori RENDAH dengan arah pergerakan MENJAUHI WILAYAHINDONESIA.

Ambros mengatakan bahwa walaupun potensi bibit  siklon tersebut berada pada kategori rendah dan bergerak menjauhi wilayah Indonesia, warga masyarakat harus tetap  waspada sehubungan dengan dampak tidak langsung berupa cuaca ekstrim yang terjadi di NTT antara lain berupa hujan dengan intensitas sedang hingga lebat disertai angin kencang, tinggi gelombang 1,25 – 2,5 m di  Laut Arafuru Bagian Utara, Perairan Selatan Pulau Timor,dan Perairan Selatan Pulau Sumba serta tinggi gelombang 2.5 – 4.0 m di Laut Timor dan Perairan Kupang – Pulau Rote. Dampak tidak langsung lainnya adalah gelombang alun atau swell penyebab banjir pesisir di Perairan Selatan Pulau Timor dan Perairan serta Pesisir Kupang – Pulau Rote.  

Berikut himbauan untuk masyarakat :

1.      Masyarakat di pesisir pantai, para nelayan maupun yang akan bepergian melintasi perairan Selatan Pulau Timor, perairan selatan Pulau Sumba, Laut Timor, perairan Kupang – Pulau Rote agar sebaiknya tidak melaut atau bepergian  untuk sementara waktu serta memastikan kapal/perahu nelayan ditambatkan di tempat yang aman;

2.     Masyarakat yang tinggal di pinggir pantai, di lereng-lereng bukit/gunung, dan di bantaran sungai atau daerah rendah aliran sungai untuk mewaspadai banjir/ banjir bandang, banjir pesisir, tanah longsor;

3.       Memangkas pohon dan dahan yang lapuk dan mudah terutama di dekat rumah/perkantoran;

4.      Berdiam diri di rumah jika terjadi hujan disertai angin kencang dan petir kecuali untuk urusan yang sangat mendesak dengan memastikan keadaan aman di sekitarnya;

5.     Memastikan informasi peringatan dini cuaca hanya berasal dari BMKG yang dapat diakses melalui https://www.bmkg.go.id, tidak mempercayai berita bohong atau turut menyebarkan berita bohong yang dapat menimbulkan ketidaknyamanan dan kepanikan warga. (AKR)